Film Galih dan Ratna, Mixtape, dan Es Kopi Susu

Sumber: Rollingstone Indonesia

Hari itu saya awali dengan membuat es kopi susu sendiri. Dengan kopi Lampung lalu dicampur cream latte yang saya beli, lalu saya endapkan di lemari es ketika sudah dicampur. Sederhana namun manisnya membuat saya mengingat masa-masa SMA. Karena masa-masa itu saya belum mengenal rasa asli kopi tanpa gula, masa-masa dimana saya lebi suka kopi campuran dengan susu. Bersamaan dengan hari itu, malamnya saya menonton film Galih dan Ratna bersama teman lama, ia pengamat film yang aktif membahas film di blognya.

“Akhirnya film yang saya nantikan beberapa bulan ini bisa ditonton juga.”

Film ini sebenarnya adalah remake dari film terdahulu. Dulunya diperankan oleh Rano Karno sebagai Galih dan Yessy Gusman sebagai Ratna. Dua sedjoli ini bisa dibilang ikon dari sebuah kisah kasih sekolah pada jamannya. Gambaran cinta pertama setiap insan muda yang sedang menginjak umur yang sedang mempunyai gejolak akan cinta.

Kesan saat menonton film yang diperbarui ini memang cukup berekspektasi, dikarenakan saya sudah menonton versi lamanya. Tapi ternyata cerita yang satu ini benar-benar di luar harapan saya. Cerita khas anak muda milenial dipadukan dengan ciri khas jatuh cinta orang jadul semasa SMA. Ceritanya dibalut dengan idealisme anak muda, cita-cita, passion, serta berbagai macam bumbu yang telah diracik untuk menampilkan alur cerita yang apik nan baper. Bisa dibilang baper (bawa perasaan) karena menurut saya ada bagian cerita yang cukup menguras hati. Yaitu bagian saat dimana Galih tetap ingin mempertahankan cita-citanya. Ia ingin membuktikan pada ibunya, terutama juga ingin memperjuangkan apa yang telah almarhum ayahnya bangun. Sebuah toko kaset lama pun jadi saksi. Lalu Ratna di cerita ini menjadi pendamping yang pas, dua sedjoli ini pun sama-sama bisa membuat kita yang menonton mengingat masa-masa jatuh cinta saat SMA. Untuk soundtrack film yang satu ini, eskpektasi saya adalah adanya lagu-lagu lama yang dibuat ulang. Ternyata lebih banyak lagu-lagu baru yang fresh yang juga tidak kalah bagusnya. (Pokoknya yang belum nonton mendingan nonton deh, saya tidak mau spoiler lagi)

Belum lagi konsep mixtape dari kaset yang diselipkan di cerita ini. Lengkap sudah romansa kisah kasih namun tidak terlihat murah atau gombalan semata. Kenapa dari dulu saya tidak kepikiran juga bahwa mixtape kaset yang berisikan lagu-lagu cinta adalah terobosan cara untuk menyampaikan isi hati, dibandingkan harus menulis surat. Tapi pada era saya SMA di tahun 2010 kaset pun sudah mulai ditinggalkan saya rasa. Namun cara old school seperti itu sangat berkesan bagi saya yang termasuk generasi milenial ini saat melihatnya di film ini.

Intinya kisah Galih dan Ratna adalah cerita yang saya ibaratkan seperti es kopi susu. Rasa manis yang pas sat itu mengingatkan saya akan cerita SMA, membawa lagi kilas balik rasa manis-manisnya jatuh cinta saat pertama kali. Saya merasa sudah cukup tua saat menonton film ini dan baru sadar saat film selesai. Berikut cerita saya yang sedikit membahas film romantis yang menjadi terobosan baru juga di perfilman Indonesia.

Advertisements

2 comments

  1. Jilly Rose · March 14

    Percaya ga percaya pas SMA gua perna bikin mix CD (tape uda punah) buat orang 😂

    Like

    • bacakopi · March 14

      seriusan? wqwqiseng uga, kalao tau gitu jaman SMA gue bisa order mixtape pake kaset di lo yak :”)

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s